info: aktifkan javascript browser untuk tampilan normal...
BAB I
KETENTUAN UMUM

Benda cagar budaya yang disimpan di museum dapat diperoleh dari hasil penemuan, hibah, imbalan jasa, titipan, atau hasil dari kegiatan lain sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pasal 4
(1)Setiap benda cagar budaya yang disimpan di museum dicatat dalam buku registrasi dan buku inventarisasi museum.
(2)Pencatatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) memuat sekurang-kurangnya keterangan:
a.nama benda cagar budaya;
b.cara perolehan;
c.asal usul benda cagar budaya;
d.keterangan lain yang dianggap perlu.
(3)Tata cara pencatatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) diatur lebih lanjut oleh Menteri.

(1)Setiap benda cagar budaya yang disimpan di museum diberi nomor dan/atau label.
(2)Tata cara pemberian nomor dan/atau label sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur lebih lanjut oleh Menteri.

Pasal 7
(1)Penyimpanan benda cagar budaya pada ruang pameran dimaksudkan untuk dipamerkan kepada masyarakat umum.
(2)Penyimpanan benda cagar budaya sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat dilakukan pada ruang pameran terbuka atau ruang pameran tertutup.
(3)Penyimpanan benda cagar budaya sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dilakukan dengan tetap memperhatikan aspek pelestarian dan pengamanannya.
(4)Tata cara penyimpanan dan/atau penempatan benda cagar budya pada ruang pameran terbuka atau ruang pameran tertutup diatur lebih lanjut oleh Menteri.

Pasal 8
(1)Penyimpanan benda cagar budaya pada gudang koleksi hanya dapat dilakukan pada benda cagar budya yang:
a.jumlah dan jenisnya banyak;
b.sedang dalam penelitian;
c.dalam proses untuk disimpan pada ruang pameran;
d.karena hal tertentu tidak dapat disimpan pada ruang pameran.
(2)Penempatan benda cagar budaya dalam rangka penyimpanan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan dengan mengelompokkan benda cagar budaya menurut jenis dan/atau unsur bahan yang dikandungnya.
(3)Penyimpanan benda cagar budaya sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dilakukan dengan tetap memperhatikan aspek pelestarian dan pengamanannya.
(4)Tata cara penyimpanan dan/atau penempatan benda cagar budaya pada gudang koleksi diatur lebih lanjut oleh Menteri.

(1)Perawatan benda cagar budaya di museum dilakukan untuk melindungi benda cagar budaya dari kerusakan baik karena faktor alam atau karena ulah manusia.
(2)Perawatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan melaui pencegahan kerusakan dan/atau penaggulangan kerusakan.

Pasal 11
(1)Pecegahan kerusakan dilakukan dengan cara:
a.pengendalian terhadap suhu dan kelembaban;
b.pengaturan terhadap pencahayaan;
c.pengawetan.
(2)Pencegahan kerusakan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan dengan memperhatikan jenis dan unsur bahan benda yang bersangkutan.
(3)Tata cara Pencegahan kerusakan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) diatur lebih lanjut oleh Menteri.

(1)Untuk menghindari kerusakan, kehilangan, dan/atau kemusnahan, benda cagar budaya di museum yang memiliki:
a.risiko kerusakan dan keamanan yang tinggi;
b.nilai bukti ilmiah dan sejarah atau seni yang tinggi;
c.nilai ekonomi yang tinggi;
d.sangat langka.
(2)Setiap pembuatan tiruan benda cagar budaya di museum sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus dilaporkan kepada Menteri.
(3)Laporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) sekurang-kurangnya memuat keterangan:
a.nama benda cagar budaya di meuseum yang dibuat tiruannya;
b.keterangan data pemilik;
c.jenis bahan pembuatannya;
d.jumlah tiruan;
e.tujuan pembuatan.
(4)Tata cara pelaporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dan ayat (3) diatur lebih lanjut oleh Menteri.

Pasal 14
(1)Perawatan benda cagar budaya di museum dilaksanakan pada ruang perawatan.
(2)Setiap ruang perawatan dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan teknis perawatan.

(1)Perawatan benda cagar budaya di museum dilakukan oleh tenaga perawat yang memiliki pengetahuan teknis perawatan benda cagar budaya.
(2)Tingkat pengetahuan teknis perawatan benda cagar budaya sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur lebih lanjut oleh Menteri.

BAB V
PENGAMANAN

Pasal 17
(1)Pengamanan benda cagar budaya di museum ditujukan terhadap keaslian, keutuhan, dan kelengkapan benda cagar budaya di museum dari gangguan atau kerusakan yang disebabkan oleh faktor alam dan ulah manusia.
(2)Pengamanan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan melalui upaya:
a.kelengkapan sarana dan prasarana pengamanan pada bangunan museum;
b.pengaturan tata tertib pengunjung museum;
c.tersedianya tenaga pengawas atau keamanan museum.

Pasal 18
(1)Kelengkapan sarana dan prasarana pengamanan pada bangunan museum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (2) huruf a, meliputi:
a.persyaratan teknis bangunan museum;
b.perlengkapan tanda bahaya;
c.penerangan yang cukup;
d.alat lain yang diperlukan dalam rangka pengamanan benda cagar budaya di museum.
(2)Ketentuan lebih lanjut mengenai kelengkapan sarana dan prasarana pengamanan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan tata cara pengamanannya diatur lebih lanjut oleh Menteri.

Kegiatan pengamanan benda cagar budaya di museum oleh tenaga pengawas atau keamanan meliputi:
a.melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan tata tertib pengunjung museum;
b.pemeriksaan keliling museum;
c.melakukan pemeriksaan kelengkapan benda cagar budaya yang disimpan dan/atau dirawat di museum;
d.kegiatan lain yang dianggap perlu dalam rangka pengamanan benda cagar budaya di museum.

BAB VI
PEMANFATAAN

Pasal 21
(1)Pemanfaatan benda cagar budaya di museum dilakukan dengan memperhatikan fungsi sosial dan/atau upaya pelestariannya.
(2)Pemanfaatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat berupa penelitian dan penyajian kepada masyarakat.

(1)Penelitian benda cagar budaya di museum hanya dapat dilakukan atas dasar ijin yang diberikan oleh Menteri berdasarkan pengajuan permohonan dari peneliti yang bersangkutan.
(2)Permohonan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) sekurang-kurangnya memuat data:
a.nama pemohon;
b.alasan dan tujuan penelitian;
c.metode penelitian yang digunakan;
d.bendas cagar budaya yang akan diteliti;
e.jangka waktu penelitian.
(3)Ketentuan lebih lanjut tentang tata cara melakukan penelitian dan prmohonan ijin diatur oleh Menteri.

Pasal 24
Selain ijin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23, penelitian oleh Warga Negara Asing dilakukan berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

(1)Penyajian benda cagar budaya di museum kepada masyarakat pada dasarnya dimaksudkan sebagai sumber informasi, sarana pendidikan, dan rekreasi.
(2)Penyajian sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan dengan tetap memperhatikan aspel pelestarian dan pengamanannya.

Pasal 28
(1)Kegiatan penyajian benda cagar budaya di museum kepada masyarakat dilakukan melalui:
a.pameran;
b.bimbingan dan/atau panduan kelilling museum;
c.bimbingan karya tulis;
d.caramah;
e.pemutaran slide/film/video;
f.museum keliling.
(2)Tata cara pelaksanaan kegiatan penyajian sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur lebih lanjut oleh Menteri.

Pasal 29
Pemanfaatan benda cagar budaya di museum selain yang diatur di dalam Peraturan Pemerintah ini, hanya dapat dilakukan atas dasar ijin Menteri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

BAB VII
MUSEUM

Pasal 30
(1)Dalam rangka pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum, setiap museum harus memenuhi persyaratan:
a.standar teknis bangunan museum;
b.sarana dan prasarana;
c.tenaga;
d.sumber dana yang tetap.
(2)Ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur oleh Menteri.

Pasal 31
Penyelenggara museum bertanggung jawab atas pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum.

BAB VIII
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN

Pasal 32
(1)Pembinaan terhadap pelaksanaan pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum dilakukan oleh Menteri.
(2)Pembinaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat dilakukan melalui:
a.bimbingan teknis pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum;
b.bimbingan dan penyuluhan untuk meningkatkan peranserta masyarakat;
c.bantuan, yang dapat berupa dana, sarana dan/atau tenaga ahli perawatan.
(3)Ketentuan lebih lanjut tentang pembinaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) diatur oleh Menteri.

Pasal 33
(1)Dalam rangka pembinaan terhadap pelaksanaan pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum, penyelenggara museum wajib mendaftarkan setiap benda cagar budaya di museum yang menjadi tanggung jawabnya kepada Menteri.
(2)Tata cara pedaftaran sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur lebih lanjut oleh Menteri.

Pasal 34
(1)Pengawasan terhadap pelaksanaan pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum dilakukan oleh Menteri.
(2)Pengawasan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan berdasarkan hasil penilaian terhadap pelaksanaan pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum oleh Menteri.
(3)Dalam hal hasil penilaian menunjukkan penyelenggara museum tidak dapat melaksanakan upaya penyimpanan, pemeliharaan, pengamanan, dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum sesuai dengan ketentuan yang berlaku, Menteri mengambil tindakan berupa teguran tertulis.
(4)Teguran tertulis kepada penyelenggaran museum diberikan dalam 3 (tiga) tahap paling lama dalam waktu 90 (sembilan puluh) hari.
(5)Apabila dalam waktu 90 (sembilan puluh) hari sejak dikeluarkannya teguran tahap ketiga tetap tidak diindahkan, Menteri dapat mengambil alih pelaksanaan upaya penyimpanan, pemeliharaan, pengamanan, dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum yang pelaksanaannya dilakukan di museum yang ditunjuk oleh Menteri.
(6)Ketentuan lebih lanjut mengenai penilaian, tata cara peneguran, serta penunjukkan museum sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), ayat (3), ayat (4), dan ayat (5) diatur oleh Menteri.

BAB IX
PERANSERTA MASYARAKAT

Pasal 35
(1)Masyarakat diberikan kesempatan yang seluas-luasnya untuk dapat berperanserta dalam pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum.
(2)Peranserta masyarakat sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dapat berupa:
a.pengelolaan museum;
b.pengadaan dan pemberian bantuan tenaga, sarana, dan prasarana;
c.kegiatan lain dalam pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum.
(3)Ketentuan lebih lanjut mengenai peranserta masyarakat sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) diatur oleh Menteri.

BAB X
KETENTUAN LAIN

Pasal 36
Terhadap benda bukan benda cagar budaya di museum, upaya penyimpanan, perawatan, pengamanan, dan pemanfaatannya dapat dilakukan berdasarkan ketentuan tentang penyimpanan, perawatan, pengamanan, dan pemanfaatan benda cagar budaya di museum sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah ini.

BAB XI
KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 37
Pada saat berlakunya Peraturan Pemerintah ini semua ketentuan yang mengatur penyimpanan, perawatan, pengamanan, pemanfaatan, persyaratan museum, pembinaan, dan peranserta masyarakat pada benda cagar budaya masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan belum diganti berdasarkan Peraturan Pemerintah ini.

BAB XII
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 38
Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Pemerintah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 28 Juni 1995
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

SOEHARTO
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 28 Juni 1995
MENTERI NEGARA SEKRETARIS NEGARA
REPUBLIK INDONESIA,

MOERDIONO

[tulis] » komentar « [baca]
LDj © 2010

© LDj - 2010 • ke atas