info: aktifkan javascript browser untuk tampilan normal...
BAB I
KETENTUAN UMUM

(1)Dalam hal dokumen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dinyatakan lengkap, Direktur Jenderal melakukan penelitian keabsahan dokumen dalam jangka waktu paling lama 5 (lima) hari kerja.
(2)Dalam hal dokumen telah lengkap dan sah, Direktur Jenderal melakukan penilaian rencana kerja perusahaan dan uji kepatutan dan kelayakan terhadap penanggungjawab perusahaan dalam jangka waktu paling lama 3 (tiga) hari kerja.
(3)Dalam hal penilaian rencana kerja perusahaan, uji kepatutan dan kelayakan terhadap penanggungjawab perusahaan dianggap telah memenuhi persyaratan, Direktur Jenderal melakukan pemeriksaan sarana dan prasarana sesuai dengan dokumen yang dipersyaratkan dalam jangka waktu paling lama 7 (tujuh) hari kerja.
(4)Dalam hal pemeriksaan sarana dan prasarana sesuai dengan dokumen yang dipersyaratkan telah memenuhi persyaratan maka dalam waktu 5 (lima) hari kerja, Menteri mengeluarkan SIPPTKI.

Pasal 4
(1)Dalam melaksanakan tugasnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 Direktur Jenderal dibantu oleh tim yang dibentuk dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal.
(2)Tim sebagaimana dimaksud pada ayat (1) keanggotaannya terdiri dari unsur:
a.Direktorat Jenderal Pembinaan penempatan Tenaga Kerja;
b.Sekretariat Jenderal;
c.Inspektorat Jenderal; dan
d.Direktorat Jenderal Pembinaan dan Pengawasan Ketenagakerjaan.
(3)Tim sebagaimana dimaksud pada ayat (2) melakukan tugas antara lain:
a.melakukan penelitian rencana kerja perusahaan;
b.melakukan pemeriksaan sarana dan prasarana sesuai dengan dokumen yang dipersyaratkan;
c.melakukan uji kepatutan dan kelayakan terhadap penanggungjawab perusahaan.
(4)Tugas Tim sebagaimana dimaksud ayat pada (3) hasilnya disampaikan kepada Direktur Jenderal sebagai bahan pertimbangan kepada Menteri untuk mengeluarkan SIPPTKI.

Pada saat penyerahan SIPPTKI, PPTKIS wajib menyerahkan asli sertifikat/bilyet deposito dan asli surat kuasa yang ditandatangani oleh Direktur Utama atau Presiden Direktur PPTKIS di atas kertas bermaterai cukup kepada Direktur Jenderal.

BAB III
PERPANJANGAN SIPPTKI

Pasal 7
(1)SIPPTKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 dapat diperpanjang untuk jangka waktu 5 (lima) tahun berikutnya.
(2)Permohonan perpanjangan SIPPTKI diajukan kepada Menteri melalui Direktur Jenderal selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari kerja sebelum berakhirnya masa berlaku SIPPTKI.
(3)Dalam hal PPTKIS tidak memperpanjang SIPPTKI, maka PPTKIS wajib mengembalikan SIPPTKI kepada Direktur Jenderal.

Pasal 8
(1)Permohonan perpanjangan SIPPTKI sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (2) diajukan secara tertulis yang ditandatangani oleh Direktur Utama atau Presiden Direktur di atas kertas bermaterai cukup dengan melampirkan:
a.copy akte pendirian dan/atau akte perubahan Perseroan Terbatas (PT) dan tanda bukti pengesahan dari Departemen/Instansi yang berwenang;
b.SIPPTKI asli yang masih berlaku;
c.bukti penyampaian laporan secara periodik kepada Menteri;
d.copy rencana kerja penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri yang akan datang sekurang-kurangnya dalam kurun waktu 3 (tiga) tahun secara berturut-turut;
e.rekapitulasi penempatan TKI selama 3 (tiga) tahun secara berturut-turut;
f.copy bukti penguasaan sarana dan prasarana berupa kantor, peralatan kantor, tempat penampungan dan pelatihan kerja berupa surat kepemilikan atau perjanjian sewa/kontrak/kerjasama dalam jangka waktu sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun;
g.neraca keuangan selama 2 (dua) tahun terakhir tidak mengalami kerugian yang dibuat oleh akuntan publik;
h.copy Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) Perseroan Terbatas yang masih berlaku;
i.surat pernyataan yang ditandatangani di atas kertas bermaterai cukup dari pimpinan perusahaan (Direktur Utama atau Presiden Direktur) yang menyatakan bahwa yang bersangkutan tidak pernah dijatuhi hukuman pidana yang berkaitan dengan penempatan TKI di luar negeri; dan
j.pas photo (berwarna dengan latar belakang merah) pimpinan perusahaan (Direktur Utama atau Presiden Direktur), dengan ukuran 4 x 6 cm sebanyak 3 (tiga) lembar.
(2)PPTKIS yang mengajukan perpanjangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak dalam kondisi dikenakan sanksi administratif penghentian sementara (skorsing).
(3)Perpanjangan SIPPTKI bagi PPTKIS yang dikenakan sanksi administratif penghentian sementara (skorsing) dilakukan setelah masa penghentian sementara (skorsing) berakhir.

(1)PPTKIS wajib mengajukan permohonan perubahan SIPPTKI dalam hal terjadi perubahan:
a.nama perusahaan/PPTKIS;
b.alamat PPTKIS; dan/atau;
c.direksi atau komisaris.
(2)Dalam hal terjadi perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) PPTKIS wajib mengajukan permohonan perubahan secara tertulis yang ditandatangani oleh Direktur Utama atau Presiden Direktur di atas kertas bermaterai cukup kepada Direktur Jenderal dengan melampirkan:
a.copy SIPPTKI yang masih berlaku;
b.copy pengesahan perubahan akte notaris dari instansi yang berwenang;
c.pas photo (berwarna dengan latar belakang merah) dari pimpinan perusahaan (Direktur Utama atau Presiden Direktur) ukuran 4 x 6 cm sebanyak 3 (tiga) lembar;
d.copy KTP pimpinan perusahaan (Direktur Utama atau Presiden Direktur) yang baru bagi PPTKIS yang melakukan perubahan pimpinan perusahaan;
e.alamat lengkap dan nomor telepon/faximili baru bagi PPTKIS yang melakukan perubahan alamat; dan
f.surat pernyataan yang ditandatangani di atas kertas bermaterai cukup dari pimpinan perusahaan (Direktur Utama atau Presiden Direktur) PPTKIS baru yang menyatakan bahwa yang bersangkutan tidak pernah dijatuhi hukuman pidana oleh pengadilan berkaitan dengan kasus pelanggaran Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004 bagi PPTKIS yang melakukan perubahan direksi dan atau komisaris.
(3)Pada saat menyerahkan dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (2), PPTKIS wajib menunjukkan dokumen aslinya.

Pasal 11
(1)SIPPTKI perubahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (1) diterbitkan paling lama 14 (empat belas) hari kerja sejak dokumen dinyatakan lengkap.
(2)SIPPTKI perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencantumkan identitas PPTKIS yang lama.
(3)Tembusan SIPPTKI perubahan disampaikan kepada dinas provinsi dan dinas kabupaten/kota daerah setempat.

(1)Selain ketentuan pencabutan SIPPTKI yang diatur dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER. 05/MEN/III/2005 tentang Ketentuan Sanksi Administratif dan Tata Cara Penjatuhan Sanksi Dalam Pelaksanaan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri, Menteri dapat mencabut SIPPTKI, apabila:
a.tidak lagi memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (1) Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004;
b.tidak melaksanakan kewajiban dan tanggung jawabnya dan/atau melanggar larangan dalam penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004.
(2)Dapat dikategorikan tidak melaksanakan kewajiban dan tanggung jawabnya dan/atau melanggar larangan dalam penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dan peraturan pelaksanaannya, dalam hal PPTKIS:
a.mengalihkan atau memindahtangankan SIPPTKI kepada pihak lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004;
b.merekrut calon TKI tidak memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004;
c.menempatkan TKI yang tidak lulus uji kompetensi sebagimana dimaksud dalam Pasal 45 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004;
d.menempatkan calon TKI yang tidak memenuhi persyaratan kesehatan dan psikologi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004;
e.menempatkan calon TKI yang tidak memiliki dokumen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004;
f.memberangkatkan TKI yang tidak diikutsertakan dalam program asuransi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004 dan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER-23/MEN/XII/2008 tentang Asuransi Tenaga Kerja Indonesia;
g.memperlakukan calon TKI di penampungan tidak secara wajar atau manusiawi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 70 ayat (3) Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004;dan
h.memiliki tempat penampungan yang tidak memenuhi standar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 70 ayat (4) Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2004 dan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER. 07/MEN/IV/2005 tentang Standar Tempat Penampungan Calon Tenaga Kerja Indonesia.

Pasal 14
Pencabutan SIPPTKI ditetapkan dalam Keputusan Menteri dan tembusannya disampaikan kepada dinas provinsi dan dinas kabupaten/Kota.

Dalam hal SIPPTKI telah dicabut, PPTKIS yang bersangkutan tetap berkewajiban untuk:
a.mengembalikan seluruh biaya yang telah diterima dari calon TKI yang belum ditempatkan sesuai dengan perjanjian penempatan; dan
b.menyelesaikan permasalahan yang dialami TKI di negara tujuan penempatan sampai dengan berakhirnya perjanjian kerja TKI yang terakhir diberangkatkan untuk jangka waktu 2 (dua) tahun.

BAB VII
KETENTUAN LAIN-LAIN

Pasal 17
(1)Menteri dapat menolak permohonan penerbitan SIPPTKI baru dalam hal jumlah PPTKIS yang ada dianggap telah melebihi kapasitas kegiatan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri.
(2)Direktur Jenderal menyampaikan daftar SIPPTKI dan surat pencabutan SIPPTKI secara berkala kepada Instansi dan lembaga terkait serta Perwakilan R.I. di negara penempatan.

BAB VIII
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 18
Dengan ditetapkannya Peraturan Menteri ini, maka Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER. 38/MEN/XII/2006 tentang Tata Cara Pemberian, Perpanjangan dan Pencabutan Surat Izin Pelaksana Penempatan Tenaga Kerja Indonesia dicabut, dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 19
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 7 Mei 2009
MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA,

Dr.Ir. ERMAN SUPARNO, MBA. M.Si.
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 7 Mei 2009
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,

ANDI MATTALATTA

[tulis] » komentar « [baca]
LDj © 2010

© LDj - 2010 • ke atas