info: aktifkan javascript browser untuk tampilan normal...
BAB I
KETENTUAN UMUM

Bagian Kesatu
Pengertian

Ruang lingkup pengaturan hutan desa meliputi:
a.penetapan areal kerja;
b.fasilitasi;
c.perizinan;
d.rencana kerja pengelolaan hutan desa;
e.pelimpahan wewenang;dan
f.pembinaan dan pengendalian.

BAB II
PENETAPAN AREAL KERJA HUTAN DESA

Bagian Kesatu
Areal Kerja Hutan Desa

Pasal 4
(1)Kriteria kawasan hutan yang dapat ditetapkan sebagai areal kerja hutan desa adalah hutan lindung dan hutan produksi yang:
a.belum dibebani hak pengelolaan atau izin pemanfaatan;
b.berada dalam wilayah administrasi desa yang bersangkutan.
(2)Ketentuan kriteria sebagaimana dimaksud pada ayat (1) didasarkan atas rekomendasi dari kepala KPH atau kepala dinas kabupaten/kota yang diserahi tugas dan bertanggung jawab di bidang kehutanan.

Bagian Kedua
Tata Cara Penetapan Areal Kerja Hutan Desa

(1)Bupati/Walikota mengusulkan penetapan areal kerja Hutan Desa kepada Menteri berdasarkan permohonan Kepala Desa, dengan dilampiri:
a.peta dengan skala paling kecil 1: 50.000; dan
b.kondisi kawasan hutan antara lain fungsi hutan, topografi, potensi;
(2)Usulan Bupati/Walikota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditembuskan kepada Gubernur setempat.

Pasal 7
(1)Usulan Bupati/Walikota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6, dilakukan verifikasi oleh tim verifikasi yang dibentuk oleh Menteri.
(2)Tim verifikasi beranggotakan unsur-unsur eselon I terkait lingkup Departemen Kehutanan yang dikoordinasikan oleh Direktur Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial, dan bertanggung jawab kepada Menteri.
(3)Direktur Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial sebagai koordinator Tim Verifikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) menugaskan UPT Departemen Kehutanan terkait untuk melakukan verifikasi ke lapangan.
(4)UPT Departemen Kehutanan terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (3) berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah setempat.
(5)Hasil verifikasi UPT Departemen Kehutanan terkait dilaporkan kepada Tim Verifikasi, sebagai bahan pertimbangan.
(6)Verifikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) meliputi: kepastian hak atau izin yang telah ada serta kesesuaian dengan fungsi kawasan.
(7)Ketentuan lebih lanjut tentang verifikasi diatur dengan Peraturan Direktur Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial.

Pasal 8
(1)Berdasarkan hasil verifikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (5), Tim Verifikasi dapat menolak atau menerima seluruh atau sebagian usulan penetapan areal kerja hutan desa.
(2)Terhadap usulan penetapan areal kerja hutan desa yang ditolak, Tim Verifikasi atas nama Menteri menyampaikan pemberitahuan kepada Bupati/Walikota dengan tembusan kepada Gubernur setempat.
(3)Terhadap usulan penetapan areal kerja hutan desa yang diterima, Menteri menetapkan areal kerja hutan desa.
(4)Penetapan areal kerja hutan desa sebagaimana dimaksud pada ayat (3) disampaikan kepada Gubernur dan Bupati/Walikota setempat.

BAB III
FASILITASI

(1)Pelaksanaan fasilitasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9, dapat dibantu oleh pihak lain, antara lain:
a.perguruan tinggi/lembaga penelitian dan pengabdian masyarakat;
b.lembaga swadaya masyarakat;
c.lembaga keuangan;
d.koperasi; atau
e.BUMN/BUMD/BUMS.
(2)Pihak lain sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat melakukan fasilitasi sepanjang mendapat persetujuan dari Pemerintah, pemerintah provinsi atau pemerintah kabupaten/kota sesuai kewenangannya.
(3)Kegiatan fasilitasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 dilakukan mulai dari tahap pengusulan penetapan areal Hutan Desa sampai dengan pengelolaan Hutan Desa.

BAB IV
HAK PENGELOLAAN HUTAN DESA

Bagian Kesatu
Umum

Pasal 11
(1)Hak pengelolaan hutan desa bukan merupakan hak kepemilikan atas kawasan hutan, dan dilarang memindahtangankan atau mengagunkan, serta mengubah status dan fungsi kawasan hutan.
(2)Hak pengelolaan hutan desa dilarang digunakan untuk kepentingan lain di luar rencana pengelolaan hutan dan harus dikelola berdasarkan kaedah-kaedah pengelolaan hutan lestari.

Bagian Kedua
Sosialisasi

(1)Permohonan Hak Pengelolaan Hutan Desa diajukan oleh Lembaga Desa kepada Gubernur melalui Bupati/walikota dengan melampirkan persyaratan:
a.peraturan desa tentang penetapan lembaga desa;
b.surat pernyataan dari kepala desa yang menyatakan wilayah administrasi desa yang bersangkutan yang diketahui camat;
c.luas areal kerja yang dimohon;dan
d.rencana kegiatan dan bidang usaha lembaga desa.
(2)Bupati/Walikota meneruskan permohonan Hak Pengelolaan Hutan Desa kepada Gubernur dengan melampirkan surat rekomendasi yang menerangkan bahwa Lembaga Desa telah:
a.mendapatkan fasilitasi;
b.siap mengelola hutan desa; dan
c.ditetapkan areal kerja oleh Menteri.

Pasal 14
(1)Terhadap permohonan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) Gubernur melakukan verifikasi.
(2)Verifikasi paling sedikit dilakukan terhadap: keabsahan lembaga desa, pernyataan kepala desa, kesesuaian areal kerja, kesesuaian rencana kerja.
(3)Terhadap hasil verifikasi yang tidak memenuhi syarat, Gubernur menyampaikan surat pemberitahuan kepada pemohon untuk melengkapi persyaratan.
(4)Terhadap hasil verifikasi yang memenuhi syarat, Gubernur memberikan hak pengelolaan hutan desa.
(5)Ketentuan lebih lanjut tentang pedoman verifikasi diatur oleh Gubernur.

Surat Keputusan Pemberian Hak Pengelolaan Hutan Desa disampaikan oleh Gubernur kepada Lembaga Desa dengan tembusan kepada Menteri dan Bupati/Walikota.

Bagian Keempat
Jangka Waktu Hak Pengelolaan Hutan Desa

Pasal 17
(1)Hak pengelolaan hutan desa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (1) dapat diberikan untuk jangka waktu paling lama 35 (tiga puluh lima) tahun dan dapat diperpanjang.
(2)Hak Pengelolaan Hutan Desa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diperpanjang berdasarkan evaluasi yang dilakukan paling lama setiap 5 (lima) tahun satu kali oleh pemberi hak.

Bagian Kelima
IUPHHK dalam Hutan Desa

Pasal 18
(1)Lembaga Desa pemegang Hak Pengelolaan Hutan Desa dapat mengajukan IUPHHK dalam hutan desa yang terdiri dari IUPHHK Hutan Alam atau IUPHHK Hutan Tanaman.
(2)IUPHHK Hutan Alam atau IUPHHK Hutan Tanaman dalam Hutan Desa hanya dapat diajukan pada areal kerja Hak Pengelolaan Hutan Desa yang berada dalam Hutan Produksi.
(3)Dalam hal di areal Hak Pengelolaan Hutan Desa terdapat hutan alam yang berpotensi hasil hutan kayu, maka Lembaga Desa dapat mengajukan permohonan IUPHHK Hutan Alam dalam Hutan Desa.
(4)Dalam hal di areal Hak Pengelolaan Hutan Desa dapat dikembangkan hutan tanaman, maka Lembaga Desa dapat mengajukan permohonan IUPHHK Hutan Tanaman dalam Hutan Desa.

(1)Berdasarkan hasil penilaian yang dilakukan oleh Tim sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (2) Menteri dapat menerima atau menolak.
(2)Terhadap hasil penilaian yang ditolak, Menteri menyampaikan surat pemberitahuan.
(3)Terhadap hasil penilaian yang diterima, Menteri menetapkan IUPHHK Hutan Alam dalam Hutan Desa atau IUPHHK Hutan Tanaman Dalam Hutan Desa.

Pasal 21
(1)Menteri dapat melimpahkan wewenang penerbitan IUPHHK Hutan Alam Dalam Hutan Desa kepada Gubernur.
(2)Menteri dapat melimpahkan wewenang penerbitan IUPHHK Hutan Tanaman Dalam Hutan Desa kepada Bupati/Walikota.

Pemegang Hak Pengelolaan Hutan desa berhak:
a.pada hutan lindung berhak untuk memanfaatkan kawasan, jasa lingkungan, pemungutan hasil hutan bukan kayu;
b.pada hutan produksi berhak untuk memanfaatkan kawasan, jasa lingkungan, pemanfaatan hasil hutan kayu dan bukan kayu, pemungutan hasil hutan kayu dan bukan kayu.

Pasal 24
Pemanfaatan kawasan pada hutan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf a, dilakukan antara lain melalui kegiatan usaha:
a.budidaya tanaman obat;
b.budidaya tanaman hias;
c.budidaya jamur;
d.budidaya lebah;
e.penangkaran satwa liar; atau
f.budidaya hijauan makanan ternak.

Pemanfaatan kawasan pada hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf b, dilakukan antara lain melalui kegiatan usaha:
a.budidaya tanaman obat;
b.budidaya tanaman hias;
c.budidaya jamur;
d.budidaya lebah;
e.penangkaran satwa; atau
f.budidaya sarang burung walet.

Pasal 28
Pemanfaatan jasa lingkungan pada hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf b, dilakukan antara lain melalui kegiatan usaha:
a.pemanfaatan jasa aliran air;
b.pemanfaatan air;
c.wisata alam;
d.perlindungan keanekaragaman hayati;
e.penyelamatan dan perlindungan lingkungan; atau
f.penyerapan dan/atau penyimpanan karbon.

Pasal 29
Pemanfaatan hasil hutan bukan kayu pada hutan produksi dalam hutan alam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf b, antara lain berupa pemanfaatan:
a.rotan, sagu, nipah, bambu, yang meliputi kegiatan penanaman, pemanenan, pengayaan, pemeliharaan, pengamanan, dan pemasaran hasil;
b.getah, kulit kayu, daun, buah atau biji, gaharu yang meliputi kegiatan pemanenan, pengayaan, pemeliharaan, pengamanan, dan pemasaran hasil.

Pasal 30
Pemanfaatan hasil hutan bukan kayu pada hutan produksi dalam hutan tanaman sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf b, antara lain berupa pemanfaatan:
a.rotan, sagu, nipah, bambu, yang meliputi kegiatan penanaman, pemeliharaan, pemanenan, pengamanan, dan pemasaran hasil;
b.getah, kulit kayu, daun, buah atau biji, gaharu yang meliputi kegiatan penanaman, pemeliharaan, pemanenan, pengamanan, dan pemasaran hasil.

Pasal 31
Pemanfaatan hasil hutan kayu hanya dapat dilakukan pada Hutan Produksi setelah mendapat Ijin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu dan dalam pemanfaatannya mengikuti ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang pemanfaatan hasil hutan kayu pada hutan alam maupun hutan tanaman.

Pasal 32
Dalam hal kegiatan pemungutan hasil hutan kayu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf b, dibatasi paling banyak 50 m3 (limapuluh meter kubik) per lembaga desa per tahun.

Pasal 33
Pemungutan hasil hutan bukan kayu pada hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf b, dapat berupa pemungutan rotan, madu, getah, buah atau biji, daun, gaharu, kulit kayu, tanaman obat, dan umbi-umbian, dengan ketentuan paling banyak 20 (dua puluh) ton untuk setiap lembaga desa.

Bagian Kedua
Kewajiban

Pasal 34
(1)Lembaga Desa sebagai pemegang hak pengelolaan hutan desa memiliki kewajiban:
a.melaksanakan penataan batas hak pengelolaan hutan desa;
b.menyusun rencana kerja hak pengelolaan hutan desa selama jangka waktu berlakunya hak pengelolaan hutan desa;
c.melakukan perlindungan hutan;
d.melaksanakan rehabilitasi areal kerja hutan desa; dan
e.melaksanakan pengkayaan tanaman areal kerja hutan desa.
(2)Lembaga Desa sebagai pemegang IUPHHK dalam hutan desa memiliki kewajiban:
a.untuk IUPHHK Hutan Tanaman dalam Hutan Desa, Lembaga Desa wajib melaksanakan ketentuan sebagaimana pemegang izin IUPHHK Hutan Tanaman sesuai peraturan perundang-undangan;
b.untuk IUPHHK Hutan Alam dalam Hutan Desa, Lembaga Desa wajib melaksanakan ketentuan sebagaimana pemegang izin IUPHHK Hutan Alam sesuai peraturan perundang-undangan.

BAB VI
RENCANA KERJA

Bagian Kesatu
Umum

Pasal 35
(1)Rencana kerja hak pengelolaan hutan desa dimaksudkan sebagai acuan bagi pemegang hak dalam pengelolaan hutan desa dalam melaksanakan kegiatan pengelolaan hutan dan alat pengendalian bagi Pemerintah, provinsi, dan kabupaten/kota.
(2)Rencana kerja hak pengelolaan hutan desa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri dari:
a.Rencana Kerja Hutan Desa (RKHD); dan
b.Rencana Tahunan Hutan Desa (RTHD).

Pasal 36
Dalam menyusun rencana kerja hak pengelolaan hutan desa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) Lembaga Desa dapat meminta fasilitasi kepada pemerintah, pemerintah daerah, atau pihak lain.

Bagian Kedua
Rencana Kerja Hutan Desa (RKHD)

Pasal 37
RKHD sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (2) huruf a merupakan rencana pengelolaan hutan desa selama jangka waktu pemberian hak 35 tahun yang menjamin berlangsungnya kelestarian fungsi hutan secara ekonomi, ekologi, sosial dan budaya setempat.

Pasal 38
(1)RKHD meliputi aspek-aspek:
a.Kelola kawasan;
b.Kelola kelembagaan;
c.Kelola usaha; dan
d.Kelola sumberdaya manusia.
(2)RKHD sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun oleh lembaga desa yang dilakukan secara partisipatif dalam satu kesatuan hak pengelolaan hutan desa.

Pasal 39
(1)RKHD disahkan oleh Gubernur yang dapat didelegasikan kepada Kepala Dinas Provinsi yang diserahi tugas dan tanggung jawab di bidang kehutanan.
(2)Lembaga Desa menyampaikan RKHD yang telah disahkan Gubernur kepada Menteri dengan tembusan kepada Bupati/Walikota.

Pasal 40
(1)RKHD dapat direvisi oleh Lembaga Desa berdasarkan hasil musyawarah.
(2)RKHD hasil revisi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib disahkan oleh Gubernur dan disampaikan kepada Menteri, dan Bupati/Walikota.

Bagian Ketiga
Rencana Tahunan Hutan Desa (RTHD)

Pasal 41
(1)RTHD sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (2) huruf b merupakan penjabaran lebih rinci dari RKHD yang memuat kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan dan target-target yang akan dicapai dalam jangka waktu 1 (satu) tahun ke depan.
(2)RTHD sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memuat rencana yang meliputi:
a.rencana tata batas areal kerja;
b.rencana penanaman;
c.rencana pemeliharaan;
d.rencana pemanfaatan; dan
e.rencana perlindungan.

Pasal 42
(1)RTHD disahkan oleh Bupati/Walikota yang dapat didelegasikan kepada Dinas yang diserahi tugas dan tanggung jawab di bidang kehutanan di Kabupaten/kota.
(2)Lembaga Desa menyampaikan RTHD yang telah disahkan kepada Gubernur dengan tembusan kepada Menteri.

BAB VII
PELAPORAN

Pasal 43
(1)Lembaga Desa selaku pemegang hak pengelolaan hutan desa atau pemegang IUPHHK dalam hutan desa menyusun dan menyampaikan laporan kinerja secara periodik, kepada:
a.Gubernur dengan tembusan kepada Menteri dan Bupati/Walikota terhadap pemegang HPH Desa.
b.Menteri dengan tembusan kepada Gubernur dan Bupati/Walikota terhadap pemegang IUPHHK Hutan Desa.
(2)Laporan kinerja secara periodik disampaikan paling sedikit satu kali dalam satu tahun.
(3)Laporan kinerja secara periodik sebagaimana dimaksud pada ayat (2) memuat antara lain:
a.rencana kerja dan realisasi kegiatan periodik dan kumulatif:
1)tata batas areal kerja;
2)penanaman;
3)pemeliharaan;
4)pemanfaatan; dan
5)rencana perlindungan;
b.kendala dalam pelaksanaan:
1)teknis; dan
2)administrasi;
c.Laporan kinerja merupakan bahan pengendalian dan evaluasi terhadap pelaksanaan pengelolaan hutan desa.

BAB VIII
PEMBINAAN, PENGENDALIAN DAN PEMBIAYAAN

Bagian Kesatu
Pembinaan dan Pengendalian

Pasal 44
(1)Pembinaan dan pengendalian dimaksudkan untuk menjamin terselenggaranya pengelolaaan hutan desa yang efektif sesuai tujuan.
(2)Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi pemberian:
a.pedoman;
b.bimbingan;
c.pelatihan;
d.arahan; dan/atau
e.supervisi.
(3)Pengendalian sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi kegiatan:
a.monitoring; dan/atau
b.evaluasi.

Pasal 45
(1)Pembinaan dan pengendalian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 44 dilakukan oleh Menteri, Gubernur dan Bupati/Walikota.
(2)Pembinaan dan Pengendalian oleh Menteri, Gubernur dan Bupati/Walikota sebagaimana dimaksud pada ayat (1):
a.Menteri, berwenang membina dan mengendalikan kebijakan hutan desa yang dilaksanakan Gubernur, dan/atau Bupati/Walikota;
b.Gubernur, berwenang membina dan mengendalikan kebijakan hutan desa yang dilaksanakan oleh Bupati/Walikota.
(3)Menteri, Gubernur dan Bupati/Walikota sesuai kewenangannya melakukan pembinaan dan pengendalian terhadap pelaksanaan hutan desa yang dilaksanakan oleh pemegang hak atau izin:
a.Menteri, menyusun pedoman pengelolaan hutan desa, monitoring, dan evaluasi;
b.Gubernur, memberikan bimbingan, arahan dan supervisi, monitoring, dan evaluasi;
c.Bupati/Walikota, melakukan pelatihan, monitoring, dan evaluasi.

Pasal 46
(1)Pembinaan dan pengendalian terhadap pelaksanaan pengelolaan hutan desa berpedoman pada ketentuan peraturan perundang-undangan.
(2)Hasil pembinaan dan pengendalian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan sebagai bahan evaluasi dan perbaikan perencanaan dan pelaksanaan pengelolaan hutan desa, dan/atau perbaikan terhadap kebijakan hutan desa.

Bagian Kedua
Pembiayaan

Pasal 47
(1)Pembiayaan untuk pelaksanaan pengelolaan hutan desa dibebankan kepada Kas Desa.
(2)Pembiayaan untuk fasilitasi, pembinaan dan pengendalian dalam penyelenggaraan pemberdayaan masyarakat melalui Hutan Desa dibebankan kepada:
a.Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) b. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD); dan/atau
c.Sumber-sumber lain yang tidak mengikat.

BAB IX
SANKSI

Pasal 48
(1)Hak pengelolaan hutan desa hapus, apabila:
a.jangka waktu hak pengelolaan telah berakhir;
b.hak pengelolaan dicabut oleh pemberi hak sebagai sanksi yang dikenakan kepada pemegang hak, sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan;
c.hak pengelolaan diserahkan kembali oleh pemegang hak pengelolaan dengan pernyataan tertulis kepada pemberi hak sebelum jangka waktu hak pengelolaan berakhir; atau
d.pemegang hak pengelolaan tidak memenuhi kewajiban sesuai ketentuan.
(2)Proses penghapusan dilakukan berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan bersama antara pemberi dan pemegang hak.

Pasal 49
Hapusnya hak pengelolaan hutan desa atas dasar ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak membebaskan pemegang hak untuk melunasi seluruh kewajiban finansial serta memenuhi seluruh kewajiban lainnya yang ditetapkan oleh pemerintah, provinsi dan kabupaten/kota.

Pasal 50
(1)Sanksi administratif berupa penghentian sementara kegiatan di lapangan, terhadap pemegang hak pengelolaan hutan desa yang melanggar:
a.Tidak menyusun rencana kerja hak pengelolaan hutan desa selama jangka waktu berlakunya hak pengelolaan hutan desa (RKHD);
b.Tidak melaksanakan penataan batas; atau
c.Tidak melakukan perlindungan hutan;
(2)Sanksi administratif berupa pencabutan izin, terhadap pemegang hak pengelolaan hutan desa apabila:
a.memindahtangankan atau mengagunkan serta mengubah status dan fungsi kawasan hutan;
b.menggunakan kawasan hutan untuk kepentingan lain di luar rencana pengelolaan hutan;
c.tidak mengelola berdasarkan prinsip-prinsip pengelolaan hutan lestari; atau
d.tidak melaksanakan penatausahaan hasil hutan.

Pasal 51
Untuk IUPHHK Hutan Alam dalam Hutan Desa atau IUPHHK Hutan Tanaman dalam Hutan Desa, Lembaga Desa dikenakan sanksi sebagaimana sanksi yang dikenakan terhadap pemegang IUPHHK Hutan Alam atau pemegang IUPHHK Tanaman sesuai peraturan perundang-undangan.

BAB X
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 52
Peraturan Menteri Kehutanan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, Peraturan Menteri Kehutanan ini diundangkan dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di: Jakarta
Pada tanggal: 25 Agustus 2008
MENTERI KEHUTANAN,

H.M.S. KABAN
Diundangkan di: Jakarta
Pada tanggal: 5 September 2008
MENTERI HUKUM DAN HAM
REPUBLIK INDONESIA,

ANDI MATTALATTA

[tulis] » komentar « [baca]
LDj © 2010

© LDj - 2010 • ke atas