info: aktifkan javascript browser untuk tampilan normal...
BAB I
KETENTUAN UMUM

Setiap Narapidana atau Tahanan wajib:
a.taat menjalankan ibadah sesuai agama dan/atau kepercayaan yang dianutnya serta memelihara kerukunan beragama;
b.mengikuti seluruh kegiatan yang diprogramkan;
c.patuh, taat, dan hormat kepada Petugas;
d.mengenakan pakaian seragam yang telah ditentukan;
e.memelihara kerapihan dan berpakaian sesuai dengan norma kesopanan;
f.menjaga kebersihan diri dan lingkungan hunian serta mengikuti kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka kebersihan lingkungan hunian; dan
g.mengikuti apel kamar yang dilaksanakan oleh Petugas Pemasyarakatan.

Pasal 4
Setiap Narapidana atau Tahanan dilarang:
a.mempunyai hubungan keuangan dengan Narapidana atau Tahanan lain maupun dengan Petugas Pemasyarakatan;
b.melakukan perbuatan asusila dan/atau penyimpangan seksual;
c.melakukan upaya melarikan diri atau membantu pelarian;
d.memasuki Steril Area atau tempat tertentu yang ditetapkan Kepala Lapas atau Rutan tanpa izin dari Petugas pemasyarakatan yang berwenang;
e.melawan atau menghalangi Petugas Pemasyarakatan dalam menjalankan tugas;
f.membawa dan/atau menyimpan uang secara tidak sah dan barang berharga lainnya;
g.menyimpan, membuat, membawa, mengedarkan, dan/atau mengkonsumsi narkotika dan/atau prekursor narkotika serta obat-obatan lain yang berbahaya;
h.menyimpan, membuat, membawa, mengedarkan, dan/atau mengkonsumsi minuman yang mengandung alkohol;
i.melengkapi kamar hunian dengan alat pendingin, kipas angin, televisi, dan/atau alat elektronik lainnya;
j.memiliki, membawa dan/atau menggunakan alat elektronik, seperti laptop atau komputer, kamera, alat perekam, telepon genggam, pager, dan sejenisnya;
k.melakukan pemasangan instalasi listrik di dalam kamar hunian;
l.membuat atau menyimpan senjata api, senjata tajam, atau sejenisnya;
m.membawa dan/atau menyimpan barang-barang yang dapat menimbulkan ledakan dan/atau kebakaran;
n.melakukan tindakan kekerasan, baik kekerasan fisik maupun psikis, terhadap sesama Narapidana, Tahanan, Petugas Pemasyarakatan, atau tamu/pengunjung;
o.mengeluarkan perkataan yang bersifat provokatif yang dapat menimbulkan terjadinya gangguan keamanan dan ketertiban;
p.membuat tato, memanjangkan rambut bagi Narapidana atau Tahanan Laki-laki, membuat tindik, mengenakan anting, atau lainnya yang sejenis;
q.memasuki blok dan/atau kamar hunian lain tanpa izin Petugas Pemasyarakatan;
r.melakukan aktifitas yang dapat mengganggu atau membahayakan keselamatan pribadi atau Narapidana, Tahanan, Petugas Pemasyarakatan, pengunjung, atau tamu;
s.melakukan perusakan terhadap fasilitas Lapas atau Rutan;
t.melakukan pencurian, pemerasan, perjudian, atau penipuan;
u.menyebarkan ajaran sesat; dan
v.melakukan aktifitas lain yang dapat menimbulkan gangguan keamanan dan ketertiban Lapas atau Rutan.

(1)Untuk kepentingan perawatan kesehatan atau pengobatan, Narapidana atau Tahanan dapat mengkonsumsi obat-obatan setelah mendapatkan izin dan berada dalam pengawasan dokter dan/atau paramedis Lapas atau Rutan.
(2)Dalam hal tidak terdapat dokter dan/atau paramedis Lapas atau Rutan maka izin dan pengawasannya dilakukan oleh dokter atau paramedis lain yang ditunjuk oleh Kepala Lapas atau Kepala Rutan.

Pasal 7
(1)Untuk kepentingan umum, Kepala Lapas atau Kepala Rutan dapat menyediakan:
a.televisi dan/atau kipas angin; dan
b.kantin yang dikelola oleh koperasi Lapas atau Rutan.
(2)Penyediaan untuk kepentingan umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dengan terlebih dahulu meminta pertimbangan sidang TPP.

BAB III
JENIS HUKUMAN DISIPLIN DAN PELANGGARAN DISIPLIN

Pasal 8
Narapidana atau Tahanan yang melanggar tata tertib, dijatuhi:
a.hukuman disiplin tingkat ringan;
b.hukuman disiplin tingkat sedang; atau
c.hukuman disiplin tingkat berat.

(1)Penjatuhan hukuman disiplin tingkat ringan bagi Narapidana dan Tahanan yang melakukan pelanggaran:
a.tidak menjaga kebersihan diri dan lingkungan;
b.meninggalkan blok hunian tanpa izin kepada petugas blok;
c.tidak mengenakan pakaian seragam yang telah ditentukan;
d.tidak mengikuti apel pada waktu yang telah ditentukan;
e.mengenakan anting, kalung, cincin, dan ikat pinggang;
f.melakukan perbuatan atau mengeluarkan perkataan yang tidak pantas dan melanggar norma kesopanan atau kesusilaan; dan
g.melakukan tindakan yang berdasarkan pertimbangan sidang tim pengamat pemasyarakatan termasuk dalam perbuatan yang dapat dikenakan Hukuman Disiplin tingkat ringan.
(2)Narapidana dan Tahanan yang dijatuhi Hukuman Disiplin tingkat sedang jika melakukan pelanggaran:
a.memasuki Steril Area tanpa ijin petugas;
b.membuat tato dan/atau peralatannya, tindik, atau sejenisnya;
c.melakukan aktifitas yang dapat membahayakan keselamatan diri sendiri atau orang lain;
d.melakukan perbuatan atau mengeluarkan perkataan yang tidak pantas yang melanggar norma keagamaan;
e.melakukan aktifitas jual beli atau utang piutang;
f.melakukan perbuatan yang termasuk dalam kategori yang mendapatkan Hukuman Disiplin tingkat ringan secara berulang lebih dari 1 (satu) kali; dan
g.melakukan tindakan yang berdasarkan pertimbangan sidang tim pengamat pemasyarakatan termasuk dalam perbuatan yang dapat dikenakan Hukuman Disiplin tingkat sedang.
(3)Narapidana dan Tahanan yang dijatuhi Hukuman Disiplin tingkat berat jika melakukan pelanggaran:
a.tidak mengikuti program pembinaan yang telah ditetapkan;
b.mengancam, melawan, atau melakukan penyerangan terhadap Petugas;
c.membuat atau menyimpan senjata api, senjata tajam, atau sejenisnya;
d.merusak fasilitas Lapas atau Rutan;
e.mengancam, memprovokasi, atau perbuatan lain yang menimbulkan gangguan keamanan dan ketertiban;
f.memiliki, membawa, atau menggunakan alat komunikasi atau alat elektronik;
g.membuat, membawa, menyimpan, mengedarkan atau mengkonsumsi minuman yang mengandung alkohol;
h.membuat, membawa, menyimpan, mengedarkan, atau mengkonsumsi narkotika dan obat terlarang serta zat adiktif lainnya;
i.melakukan upaya melarikan diri atau membantu Narapidana atau Tahanan lain untuk melarikan diri;
j.melakukan tindakan kekerasan terhadap sesama penghuni maupun petugas;
k.melakukan pemasangan atau menyuruh orang lain melakukan pemasangan instalasi listrik di dalam kamar hunian;
l.melengkapi untuk kepentingan pribadi di luar ketentuan yang berlaku dengan alat pendingin, kipas angin, kompor, televisi, slot pintu, dan/atau alat elektronik lainnya di kamar hunian;
m.melakukan perbuatan asusila atau penyimpangan seksual;
n.melakukan pencurian, pemerasan, perjudian, atau penipuan;
o.menyebarkan ajaran sesat;
p.melakukan perbuatan yang termasuk dalam kategori yang mendapatkan hukuman disiplin tingkat sedang secara berulang lebih dari 1 (satu) kali atau perbuatan yang dapat menimbulkan gangguan keamanan dan ketertiban berdasarkan penilaian sidang TPP; dan
q.melakukan tindakan yang berdasarkan pertimbangan sidang TPP termasuk dalam perbuatan yang dapat dikenakan Hukuman Disiplin tingkat berat.

Pasal 11
Penjatuhan Hukuman Disiplin kepada Narapidana atau Tahanan wajib dicatat dalam kartu pembinaan.

BAB IV
PENJATUHAN HUKUMAN DISIPLIN

(1)Kepala Lapas atau Kepala Rutan membentuk tim pemeriksa untuk memeriksa hasil pemeriksaan awal.
(2)Tim pemeriksa mempunyai tugas memeriksa Narapidana atau Tahanan yang diduga melakukan pelanggaran tata tertib.
(3)Hasil pemeriksaan dituangkan ke dalam berita acara pemeriksaan serta harus ditandatangani oleh Narapidana atau Tahanan dan tim pemeriksa.
(4)Sebelum ditandatangani, terperiksa diberikan kesempatan untuk membaca hasil pemeriksaan.

Pasal 14
(1)Tim pemeriksa menyampaikan berita acara pemeriksaan kepada Kepala Lapas atau Kepala Rutan.
(2)Kepala Lapas atau Kepala Rutan wajib menyampaikan berita acara pemeriksaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) kepada tim pengamat pemasyararakatan dalam jangka waktu paling lama 2 x 24 (dua kali dua puluh empat) jam terhitung sejak tanggal berita acara diterima.
(3)TPP melaksanakan sidang untuk membahas penjatuhan disiplin terhadap Narapidana atau Tahanan yang diduga melakukan pelanggaran dalam jangka waktu paling lama 2 x 24 (dua kali dua puluh empat) jam terhitung sejak tanggal berita acara pemeriksaan diterima.

Dalam hal Tahanan mendapatkan Hukuman Disiplin, Kepala Lapas atau Kepala Rutan segera menyampaikan pemberitahuan kepada pejabat yang berwenang menahan.

Pasal 17
Dalam hal pelanggaran yang dilakukan oleh Narapidana atau Tahanan diduga tindak pidana, Kepala Lapas atau Kepala Rutan meneruskan kepada instansi yang berwenang.

BAB V
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 18
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 28 Februari 2013
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,

AMIR SYAMSUDIN
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 4 Maret 2013
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,

AMIR SYAMSUDIN

[tulis] » komentar « [baca]
LDj © 2010

© LDj - 2010 • ke atas